Memasuki New Normal, Daihatsu Berharap Pasar Otomotif di Indonesia Kembali Membaik

Foto: Istimewa

AFTERMARKETPLUS.id – Imbas pandemi Covid-19, Daihatsu sebagai salah satu pemain utama otomotif Indonesia juga mengalami dampaknya, yaitu penurunan volume penjualan.

Pasar otomotif nasional selama Januari – Mei 2020 mencapai 260 ribu unit atau turun 40% dari tahun lalu, sementara penjualan retail Daihatsu menjadi 48.019 unit atau turun 39% dari tahun lalu, lebih kecil dari penurunan pasar sehingga market share Daihatsumengalami kenaikan dari 18.0% YTD Mei 2019 menjadi 18.4% YTD Mei 2020.

Untuk whole sales, Daihatsu mengikuti arahan pemerintah dengan membatasi operasionalnya, sehingga produksi atau pencapaian whole sales di bulan Mei 2020: 0 unit.

Pencapaian pasar mobil secara whole sales selama periode Januari – Mei 2020 sebesar 248 ribu unit atau turun 41% vs 2019. Sementara, pencapaian whole sales Daihatsu periode Januari – Mei 2020 sebesar 49.443 unit atau turun 39% vs 2019, lebih baik dari penurunan pasar, sehingga market share Daihatsusecara whole sales mengalami kenaikan dari 19.2% di tahun 2019 menjadi 19.9% di tahun 2020.

Penjualan retail sales Daihatsu secara model, masih tetap didominasi oleh Sigra dengan raihan 13.846 unit, berkontribusi sebesar 28,8%, lalu diikuti oleh Gran Max (PU) 9.483 unit (19,7%), dan Terios 7.687 unit (16,0%).

“Memasuki bulan Juni 2020, sudah banyak area di Indonesia yang melakukan relaksasi PSBB, sehingga roda perekonomian mulai menggeliat kembali. Kami berharap pasar mobil Indonesia akan membaik seiring dengan peningkatan ekonomi Indonesia,” ujar Amelia Tjandra, Marketing Director PT Astra Daihatsu Motor (ADM).

[WAP]